• slide 1

    Toga Wisuda

    Melayani pembuatan toga wisuda untuk kampus di seluruh Indonesia dengan harga murah, cepat dan tetap berkualitas

  • slide 2

    Jubah Wisuda

    Terbuat dari bahan gabardine atau bestway warna hitam, atau bisa juga dikombinasikan dengan satin atau bludrue.

  • slide 3

    Topi Toga

    Terbuat dari kertas duplek ukuran segi empat atau segi lima yang dilapisi bahan gabardine atau bestway.

  • slide 4

    Kragh / Matros

    Terbuat dari bahan satin berbentuk lingkaran dibagian depan dan kotak dibagian belakang.

  • slide 5

    Tabung

    Terbuat dari bahan paralon yang panjangnya menyesuaikan ukuran kertas, diameternya kisaran 3 cm, di bungkus bludrue bertuliskan logo dan nama Kampus.

  • slide nav 1

    Toga Wisuda

    Melayani pembuatan toga wisuda untuk kampus di seluruh Indonesia dengan harga murah, cepat dan tetap berkualitas
  • slide nav 2

    Jubah Wisuda

    Terbuat dari bahan gabardine atau bestway warna hitam, atau bisa juga dikombinasikan dengan satin atau bludrue.
  • slide nav 2

    Topi Toga

    Terbuat dari kertas duplek ukuran segi empat atau segi lima yang dilapisi bahan gabardine atau bestway.
  • slide nav 3

    Kragh / Matros

    Terbuat dari bahan satin berbentuk lingkaran dibagian depan dan kotak dibagian belakang.
  • slide nav 4

    Tabung

    Terbuat dari bahan paralon yang panjangnya menyesuaikan ukuran kertas, diameternya kisaran 3 cm, di bungkus bludrue bertuliskan logo dan nama Kampus.
  • slide nav 5

    Liontin

    Terbuat dari bahan kuningan / stainless yang bertuliskan logo kampus, dan bisa dilapisin dengan resin.

Spesialis Toga Wisuda, Chat WA 087782888730

Konveksi Jas Almamater Rumahjahit.com Melayani Pembuatan Jas Almamater, Toga Wisuda untuk Universitas, Kampus / Sekolah di Seluruh Indonesia.

Delete this element to display blogger navbar

Alasan Mengapa Kita Harus Memakai Toga Saat Wisuda

Diposting oleh Abi Haidar di 15.27



Sebagian besar orang yang pernah atau sedang berstatus sebagai mahasiswa, tentu tahu apa itu toga. Pakaian serba hitam lengkap dengan topi persegi dan talinya ini merupakan busana yang paling dinantikan bagi siapa saja yang menempuh pendidikan di
 bangku perkuliahan. Bagaimana tidak? Busana resmi yang jauh dari kesan modis ini biasa dikenakan dalam upacara wisudaan.

Meski saat memakainya timbul rasa bangga yang begitu besar, agaknya tidak semua orang tahu bagaimana sejarah maupun filosofi di balik penggunaan toga. Bahkan, toga buru-buru dikembalikan usai seremoni wisuda dirayakan, seolah toga sudah tidak penting lagi keberadaannya. Nah terus sejak kapan ya toga jadi melekat dengan wisuda? D kenapa juga tali di topinya harus disampirkan dari kiri ke kanan?

Mari kita simak kelanjutannya yuk..

1. Toga berasal dari bahasa Latin "tego" yang artinya "penutup". Kala itu, toga berbentuk kain sepanjang sekitar 6 meter yang dililitkan ke tubuh dan biasa dikenakan oleh pribumi Italia.




2. Toga mulai berkembang di Romawi berupa sehelai mantel wol tebal yang dipakai setelah mengenakan cawat atau celemek. Hingga pada masa ini, toga tetap dianggap satu-satunya busana yang pantas dikenakan di luar ruangan.




3. Dan seiring dengan berjalannya waktu, pemakaian toga mulai bergeser dari busana sehari-hari menjadi pakaian resmi seremonial, termasuk acara kelulusan. bentuknya pun dimodifikasi menjadi sejenis jubah. 




4. Di Eropa, kostum kelulusan biasanya disebut gown. Sementara topinya yang berbentuk bujur sangkar disebut mortarboard, ada juga yang menyebutnya graduate cap atau black cap.




5. Penambahan komponen tali pada mortarboard diduga berasal dari tradisi orang Amerika, di mana semua jenis kelulusan dari tingkat sekolah dasar hingga jenjang perguruan tinggi selalu memakai gowndan mortarboard.




6. Selain melambangkan keagungan, toga yang berwarna hitam menyimbolkan misteri kegelapan yang berhasil dikalahkan oleh wisudawan/ti sewaktu di perkuliahan.




7. Topi toga yang berbentuk persegi dengan sudut-sudutnya dimaksudkan agar wisudawan/ti dituntut untuk berpikir secara rasional dan menilai segala sesuatu dari berbagai sudut pandang.




8. Tali pada topi toga diibaratkan sebagai otak. Pemindahan tali saat upacara wisuda dari kiri ke kanan berhubungan dengan pekerjaan yang akan dipilih setelah wisuda.



Banyak yang beranggapan bahwa awalnya tali topi toga diletakkan di sebelah kiri karena pada saat kuliah, mahasiswa menggunakan otak kiri yang berhubungan dengan bahasa dan juga hafalan. Saat wisuda, tali dipindah ke kanan dengan harapan sarjana lebih menggunakan otak kanan yang berhubungan dengan daya imajinasi, kreativitas dan juga inovasi.

9. Selain itu, tali toga juga diibaratkan sebagai simbol pita pembatas buku. Saat dipindahkan, artinya seorang sarjana harus terus belajar dan menambah wawasan agar ilmunya nggak stagnan.




10. Sedangkan prosesi pelemparan topi toga merupakan sebuah ekspresi kebahagiaan, layaknya mencorat-coret baju saat lulus SMA.




Nah, setelah mengetahui asal usul hingga makna filosofis di balik pemakaian toga, harapannya bukan rasa bangga saja yang patut kamu sematkan, namun tugas seorang sarjana yang berjuang dengan ilmu pengetahuan juga harus kamu tanamkan. Satu hal yang mestinya menjadi perhatian adalah bagaimana caranya agar bisa menjadi orang yang berguna setelah lulus dan menyandang status sebagai sarjana, bukan semata soal perayaan wisuda dan pakai toganya saja.



Info Kontak :
No Telepon : 021 22730648
Fax : 021 7355533
Whatsapp : 087782888730

Atau bisa juga kunjungi tempat kami : Jalan Ceger Raya No. 120 (Samping SDIP Baitul Maal), Pondok Aren, Tangerang Selatan.


Terima Kasih sudah berkunjung di Website kami, semoga postingan tersebut bermanfaat bagi anda guna untuk pemahaman serta tambahan wawasan, pengetahuan dan referensi anda yang berminat dalam melakukan pembuatan Toga Wisuda.

0 komentar :

Posting Komentar

 
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon More
Design by Administrator